Mimik Susu

Kumpulan Foto Memek Bugil Terbaru

Cerita Dewasa : Dewi 4 Some Dengan Teman Anaknya

Cerita Dewasa : Dewi 4 Some Dengan Teman Anaknya – Siang itu Dewi sedang gelisah, gejolak birahinya menggelegak, saat ini Dewi sedang menginginkan sodokan-sodokan kontol di vagina dan dianusnya, sudah 3 hari ini Dewi tidak merasakan sentuhan dan cumbuan lelaki, terakhir lubang kemaluannya merasakan sodokan kontol adalah saat persetubuhannya dengan Parmin dan Sugito. Ini karena suaminya sudah ada di Jakarta kembali, dan selama 3 hari ini suaminya tidak menyentuh dia sama sekali.

Cerita Dewasa : Dewi 4 Some Dengan Teman Anaknya

Saat itu Dewi sedang mengenakan rok terusan warna putih dengan bagian depan yang cukup terbuka sehingga belahan payudaranya yang putih mulus terlihat jelas, kedua putingnya pun tercetak dengan jelas di roknya, karena saat itu Dewi memang tidak mengenakan BH, sementara bagian punggungnya terbuka lebar sampai pinggulnya, karena model rok yang Dewi kenakan ini adalah model yang bagian atasnya diikat dileher, sementara bagian bawahnya hanya sampai pertengahan pahanya saja.

Mata Dewi terpaku di TV tetapi pikirannya menerawang, Dewi membayangkan kejadian hari itu dimana ia disetubuhi oleh Parmin dan Sugito, tanpa terasa tangan kirinya mulai meremas-remas payudaranya bergantian sementara tangan kanannya mengelus-ngelus vaginanya dari luar celana dalamnya, dari mulutnya terdengar desahan-desahan lirih.

Saat Dewi sedang asyik-asyiknya self service, tiba-tiba bel rumahnya berbunyi, Dewi sedikit kaget mendengar bel rumahnya berbunyi, dengan segera ia menghentikan kegiatannya dan segera merapihkan roknya, iapun menuju kepintu depan.

Sesampainya dipintu depan Dewi lalu membukanya dan dihadapannya berdiri 3 anak muda, yang ternyata adalah teman kuliah anak tirinya, Dewi mengenali 3 anak muda ini karena mereka sering bertandang kerumahnya, mereka adalah Roni, Dedi dan Anto, perawakan mereka semua hampir sama seperti anaknya Doni.

“Siang Tante, Doni ada?” tanya Roni.

“Waduh, Doni sedang pergi, katanya sih mau kerumah temannya, tapi Doni tidak menyebutkan nama,” jawab Dewi.

“Oh…udah lama, Tan?” sahut Anto.

“Udah lumayan lama sih,” Dewi menjawab.

Ketiga anak muda ini kemudian saling bertatapan, seolah bertanya apa yang hendak mereka lakukan lagi, karena Doni tidak ada tapi pemandangan yang ada dihadapan mereka sekarang ini sangat sayang untuk dibuang begitu saja, rupanya mata ketiga anak muda ini dari tadi selalu mencuri pandang kebelahan payudara Dewi, dan mereka tahu bahwa Dewi tidak mengenakan BH karena mereka melihat puting Dewi yang tercetak dengan jelas, karena saat itu Dewi memang sedang bernafsu sehingga kedua putingnya telah mengeras dan mencuat.

Saat ketiga anak muda itu sedang bertatapan dan sambil memberi kode, Dewi sendiri sedang berpikir bagaimana caranya agar ke 3 anak muda ini dapat memadamkan gejolak birahinya.

“Kalian mau menunggu Doni pulang, atau nanti kalian balik lagi?” Dewi bertanya dan memberikan pilihan kepada mereka, dalam hatinya mudah-mudahan mereka memilih menunggu sehingga ia ada kesempatan merasakan kontol-kontol mereka.

“oohh..eehh…kami tunggu saja Tante,” sahut mereka berbarengan.

“Pucuk dicinta ulam tiba,” kata batin Dewi dan ke 3 anak muda itu

“Yach. sudah kalau kalian mau tunggu Doni pulang, ayo masuk,” kata Dewi.

Merekapun masuk kedalam rumah, Dewi lalu menutup pintu dan menguncinya, iapun lalu beranjak keruangan keluarga dimana tadi ia sedang menonton TV diikuti ketiga anak muda itu.

Sesampainya diruangan tersebut Dewi menyuruh mereka duduk dan menawari mereka minuman, kemudian Dewi menuju kedapur untuk membuatkan minuman untuk mereka, seperginya Dewi kedapur, ketiga anak muda itu sibuk berbisik-bisik entah apa yang mereka ributkan, nampaknya mereka seperti membuat sebuah rencana.

Tak lama berselang Dewi kembali dari Dapur membawa minuman untuk mereka, saat Dewi menaruh minuman dimeja , mata ketiga anak muda itu terbelalak karena mereka melihat dengan jelas kedua payudara Dewi bergantung dengan indahnya dari balik roknya, nampaknya Dewi sengaja memancing nafsu birahi ketiga anak muda itu dengan hanya membungkukkan tubuhnya saat menaruh minuman.

“Ayo diminum,”sahut Dewi, sambil ia duduk disamping Anto.

“Eeehhh…iya..makasih Tante,” sahut mereka berbarengan

“Bagaimana kuliah kalian,” tanya Dewi sambil tangannya menepuk paha Anto, dan dengan sengaja Dewi tetap membiarkan tangannya diatas paha Anto dan dengan sedikit agak mengelus.

“Baaaik, taan,” Anto menjawab sedikit gelagapan, darah mudanya bergejolak mendapat perlakuan tersebut.

“Kalau Doni, nakal tidak dikampus?” kembali Dewi bertanya, matanya ia arahkan ke Roni, sementara tangannya masih tetap berada diatas paha Anto dan masih mengelus-elus dan kadang kadang ditingkahi dengan remasan lembut.

Aksi Dewi membuat Anto semakin panas dingin, darah mudanya semakin bergejolak, Anto mulai merasakan batang kemaluannya mulai menegang, sementara matanya tidak lepas dari memandang belahan payudara Dewi.

“Tidak Tante, Doni gak pernah nakal, dia kan salah satu mahasiswa kesayangan dosen-dosen,” sahut Dedi.

“Oohh..syukurlah..kalau begitu,” kata Dewi.

Dari tatapan mata mereka Dewi tahu bahwa ketiga anak muda ini menginginkan tubuhnya, membayangkan itu iapun tersenyum, melihat Dewi tersenyum simpul dan melihat aksi tangannya dipaha Anto, ketiga anak muda ini menyadari bahwa Dewi menginginkan mereka.

Dengan memberanikan diri Dedi, beranjak dari tempat duduknya dan berpindah duduk kesamping kiri Dewi, setelah ia duduk disamping Dewi tanpa basa-basi lagi tangannya meraih dagu Dewi dan memalingkan mukanya kearah muka dia, dikecupnya perlahan bibir Dewi yang dibalas oleh Dewi dengan pagutan mesra, kedua bibir mereka bercumbu dengan mesra, kedua lidah mereka bertautan, mereka berciuman dengan penuh nafsu, melihat itu Anto yang berada disamping kiri Dewipun ikutan beraksi, ia memeluk Dewi dari belakang dan kedua tangannya segera beraksi meremas-remas kedua payudara Dewi.

Ronipun tidak mau kalah dengan aksi kedua temannya itu, iapun menghampiri mereka, lalu Roni berjongkok dan mulai menciumi lutut dan paha Dewi bergantian dari kiri kekanan, dari kanan kekiri, serangan mereka bertiga membuat Dewi mendesah-desah.

“Hhhmmmm…aaahhhh….hhhmmmm…ssslrrrpppp….hhhhhmmmm…a aaahhh,” Dewi mendesah sambil tidak melepaskan ciuman mulut Dedi.

Dewi merasakan tangan Anto sedang mencoba membuka ikatan rok dilehernya, dan ia juga merasakan tangan Roni yang menyelusup masuk kedalam roknya, mencoba untuk menarik celana dalamnya, saat Anto berhasil melepaskan ikatan roknya, Ronipun berhasil melepaskan celana dalamnya, tanpa melepaskan ciumannya Dedi merebahkan tubuh Dewi disandaran sofanya, sehingga payudaranya yang tidak tertutupi oleh sehelai kain terpampang dengan jelas dimata ketiga anak muda ini, tanpa membuang kesempatan lagi Anto mulai menjilati dan menghisap puting payudaranya yang sebelah kiri, Dedipun tidak mau kalah iapun mengalihkan serangannya kepayudara yang sebelah kanan, aksi mereka membuat rintihan dan desahan Dewi semakin terdengar, dengan posisi tubuh Dewi yang agak sedikit rebah memudahkan Roni untuk menarik rok Dewi, setelah rok Dewi terlepas seluruhnya, Roni melihat pemandangan yang menakjubkan belahan bibir vagina Dewi yang ditumbuhi bulu-bulu hitam yang tertata rapi dan tidak terlalu banyak, dengan tidak sabar Roni membuka kedua kaki Dewi lalu dengan kedua jari tangannya ia kuakkan bibir kemaluan Dewi, sehingga kelentit Dewi terlihat oleh matanya, dijilatinya dan dihisapnya kelentit Dewi yang berwarna merah muda itu, aksi tambahan Roni semakin membuat Dewi semakin merintih dan mendesah kenikmatan.

“Sssshhhhh…..aaaahhhh….ssshhhh….aaahhhh..teruusss. .hisaap..iiiittiiilllkkkuu…oooohh….yyaa putingkuuuu..jugaaa…aaaahhhh….nnikkkmmaat….” desah Dewi.

“Sslrrpppp….ssslrrrppp…..Hhhmmmm…sslrrppp…”Roni sibuk dengan jilatan dan hisapannya di kelentit dan vagina Dewi, ia merasakan vagina Dewi semakin banjir oleh cairan kenikmatannya.

Tak tahan oleh serangan ketiga anak muda ini, nafsu birahi Dewi yang sudah tiga hari tidak terlampiaskan ini akhirnya meledak, tubuh Dewi tampak mengejang dan mengejut-ngejut, puncak pendakian bukit birahinya tercapai.

“Ooooohhhh…..aaakkuuu..keluaaaaar….aaahhhh….” erang Dewi.

Sssrrrrrr…..cccrrrtttt…..sssssrrrrr….cccrrrrtttt…. lubang kenikmatan Dewi menyemburkan lahar kenikmatannya, Roni yang merasakan hal ini menimpali dengan hisapan-hisapan kuat sehingga membuat Dewi merasakan kenikmatan yang luar biasa, tangannya meraih kepala Roni dan menekan kuat-kuat kearah kemaluannya sementara tubuhnya mengejut-ngejut.

Dedi dan Anto menghentikan aksi mereka untuk memberikan kesempatan kepada Dewi merasakan puncak kenikmatannya, sambil menyaksikan Dewi yang sedang orgasme mereka berdua melucuti pakaian mereka sehingga telanjang bulat, batang kemaluan mereka sudah sangat menegang sekali, sudah siap untuk bertempur dengan memek Dewi.

Akhirnya tubuh Dewi rebah kembali setelah tetes terakhir cairan kenikmatannya menetes, Ronipun bangkit dan mulai melucuti pakaiannya. Nafas Dewi yang tadi memburu sudah mulai mereda, matanya yang terpejam merasakan kenikmatan itu mulai terbuka dan Dewi melihat pemandangan yang luar biasa, ia melihat 3 batang kontol yang seukuran dengan punya anaknya baik dari besar dan panjangnya, iapun tersenyum simpul.

“hari ini aku akan betul-betul mendapatkan kepuasan” Dewi membatin.

Gairah birahi Dewi kembali menggelora melihat pemandangan didepan matanya saat ini, 3 sosok tubuh atletis dengan batang kemaluan yang panjang dan besar, betul-betul menggugah selera Dewi untuk merasakan ke 3 batang kemaluan itu, tanpa membuang waktu Dewi meraih kontol Roni kemudian ia mulai menjilati dan mengulu-ngulum kontol Roni, sementara kedua tangannya meraih kontol Anto dan Dedi, kedua kontol itu ia remas-remas dengan lembut dan diselingi dengan kocokan-kocokan ringan. Aksi Dewi membuat birahi ke 3 anak muda itu semakin memuncak.

Tak lama berselang Dewi menghentikan aksinya itu, lalu ia menyuruh Roni untuk duduk, setelah Roni duduk Dewi menaiki tubuh Roni dan meraih kontol Roni, dioles-oleskannya kepala kontol Roni dengan kelentitnya, lalu ia selipkan kepala kontol Roni dilubang kemaluannya, dengan perlahan-lahan Dewi menekan turun pantatnya sleeeppp….bleessss….bleessss….kontol Roni perlahan-lahan menyeruak masuk kedalam lubang senggama Dewi.

Dewi merasakan nikmat saat kontol Roni mulai menerobos masuk divaginanya, sementara Roni sendiri merasakan lubang senggama Dewi sangat erat menjepit batang kemaluannya, desahan dan lenguhan terdengar dari mulut kedua insan ini.

“Ouughhh…kontolmuuu…bessaaar….eenaakk..sekali…meme kkuuu…penuuuh….sesaaakkk… dibuatnya…aaahhh…,” desah Dewi yang merasakan jejalan kontol Roni di memeknya.

“Taannnn….memekmuu…sseeemmpiit..sekalii…,”Ronipun melenguh yang merasakan eratnya gesekan lubang kemaluan Dewi di batang kemaluannya.

Bleesss……dengan sekali hentakan Dewi menurunkan pantatnya sehingga seluruh batang kemaluan Roni tertanam seluruhnya di lubang senggamanya.

“Oohhh..ssshhh….Ded, sekarang giliranmu, masukkan kontolmu kelubang pantatku,” pinta Dewi.

“Eehhh…” Dedi terperanjat dengan permintaan Dewi.

“Iya…cepat…jangan bengong,”Dewi kembali menegaskan permintaannya.

Tanpa menunggu Dewi mengulang permintaanya lagi, Dedi mulai mengarahkan batang kemaluannya kelubang pantat Dewi, diselipkannya kepala kontolnya dilubang pantat Dewi slleeppp, kepala kontolnya mulai terjepit bibir lubang pantat Dewi.

“Oouugghhh…ssshhhh….peelaaan..pellaan…masukinnya…, ” Dewi mengerang saat merasakan kepala kontol Dedi mulai menyeruak masuk di lubang pantatnya.

“Iyaahh..Tan,”jawab Dedi.

Bleesss…. Dedi mulai mendorong masuk kontolnya….blesssss….sedikit demi sedikit batang kemaluannya mulai melesak masuk…bleesss…setengah dari kontolnya sudah tertelan oleh lubang pantat Dewi.

“Ouugghhh….aagaakk…saakiitt….tapii..enaakk…terusss ss…masukiiinn..semua kontolmuuu..” Dewi melenguh.

Bllleeeesssssss..dengan kuat Dedi mendorong lagi kontolnya sehingga batang kemaluannya terbenam seluruhnya dilubang pantat Dewi.

“Aaaagghhh…..,” Dewi menjerit akibat hentakan Dedi itu.

Sesaat kemudian nampak Dedi dan Roni mulai bergerak, dengan gerakan perlahan mereka mulai mengeluar-masukkan kontol mereka, Dedi dengan berpegangan pada pinggul Dewi mulai memaju mundurkan kontolnya, sementara Roni dengan berpegangan pada pinggang Dewi mulai menaik-nurunkan kontolnya, aksi mereka berdua betul-betul kompak, Dewi dibuat merem-melek merasakan gesekan-gesekan kontol mereka berdua di kedua dinding lubangnya. Lenguhan dan desahan nikmat keluar tanpa hentinya dari mulut Dewi.

“Ooohhh…ssshhh….eenaakk…terusss…enntoottt…oohhh…yy aahh…teeekaann..yang dalaaam. Aaahhh….yyaa…..ooohhh…yyaang kuat….eenttoott…akkuu…terusss…puaskaaannn..aku….’’ Dewi merintih keenakan.

Dedi dan Roni mulai menambah kecepatan gerakan mereka, akibatnya kedua payudara Dewi bergoyang seirama dengan gerakan mereka berdua, Antopun yang melihat kedua payudara Dewi yang berguncang itu menjadi tidak sabar untuk menunggu gilirannya, apalagi batang kemaluannya sudah sangat mengeras melihat kedua temannya yang sedang beraksi, dengan berlutut di sofa, Anto mengarahkan kontolnya ke mulut Dewi, yang segera disambut oleh Dewi, kontol Antopun mulai diselomoti oleh Dewi, karena gerakan Dedi dan Roni dengan sendirinya kon tol Anto keluar masuk dalam mulut Dewi seirama dengan gerakan Dedi dan Roni, saat Dedi dan Roni menekan masuk kontol mereka, tubuh Dewipun ikut maju sehingga kontol Anto yang sedang ada dimulut Dewipun menyeruak masuk lebih dalam, kemudian saat Dedi dan Roni menarik mundur batang kemaluannya, tubuh Dewi ikut tertarik kebelakang sehingga mulut Dewipun tertarik mundur, sehingga kontol Antopun yang sedang terkulum dalam mulut Dewipun ikut keluar.

Sambil menikmati kuluman mulut Dewi dikontolnya tangan Anto tidak mau diam, diremas-remasnya kedua payudara Dewi yang sedang berguncang itu diselingi dengan pilinan-pilinan lembut dikedua putingnya, aksi tambahan dari Anto ini semakin menambah sensasi nikmat Dewi, apalagi ini pertama kalinya Dewi merasakan 3 batang kemaluan yang menyumpal ke 3 lubangnya, rintihan nikmat semakin kerap terdengar.

“Hhhmmm…ssllrrpppp..aaahhhh…teruusss…hhmmm..ssslrr pp…entoot..aaakuu..hhmmppp…… sllrrpppp….oohhh…enaakk..sekaallii…” Dewi merintih-rintih keenakan, sambil mulutnya tetap mengulum-ngulum kontol Anto.

“Taan…memeekkkmuuu….eenaaak…daaann…seeempit sekaliii…oooooohhhh…..,” lenguh Roni.

“aaakkuu…jugaaa…enaaak….Taaan, aaannuusssmuu…jugaaa..semppiitt….hhmmm…,” desah Dedi.

“Taann…tteerrruusss….seeloommotii…koontoollkuuu….y yaaahhh…aaahhhh…mulutmuu..hebat.. oohhhh…niikmmaattt…,”erang Anto.

Desahan, lenguhan dan rintihan serta erangan keenakan dari mulut mereka berempat menambah hebohnya suasana siang itu, keringat mereka berempat mengalir dengan derasnya, bunyi beradu tubuh mereka yang sudah berkeringat menambah sensasi persetubuhan mereka.

Tak lama berselang gerakan mereka berempat semakin cepat dan tidak beraturan, nampaknya mereka berempat akan mencapai puncak kenikmatan dari pergulatan ini.

“Hhhmmmpp….sslrrppp…eenttoot akkuu…yang lebih kuaaattt…dan..lebih ddaaalllaaammm…… ooouughhhh….yaaaahhh beegiittuuu…teruussss….aakkuuu…mau kelluaaar….sshhhhhh………. hhhhmmmmppp…ssslrrrpppp….,” Dewi mengerang, tubuhnya mulai mengejang-ngejang, puncak kenikmatan dari persetubuhan ini hampir diraihnya.

“Aaakuuu…jugaaa….mauuu..keluuuaarr….ooooohhh…Taaan n,” erang Roni, yang mulai merasakan kontolnya hendak menyemprotkan lahar kenikmatannya, gerakannya semakin bertambah cepat dan semakin tidak beraturan, dan dengan sekali hentakan kuat ia menekan dalam-dalam kontolnya didalam lubang vagina Dewi.

“Taaannnn….ooohhh…..aaakkuuuu….keellluuaaar….aaaah hhhhhh…..eenaaakkk…sekali……,” Dedi melenguh, saat itu kontolnya mulai berdenyut dengat kuatnya, puncak kenikmatan dari ngentot lubang anusnya Dewi berhasil ia rengkuh, kontolnya menyemburkan cairan spermanya, dan iapun menekan dalam-dalam kontolnya dilubang anus Dewi.

“Kocookk…koontolkuu…Taaan….aaakuu..juga…maauu…munc raaat.,..niichhh…aarrrghhhh…..,” Antopun mengerang, ia merasakan cairan pejuhnya mulai berdesakan ingin keluar, Dewi yang mendengar permintaan Antopun mulai mengocok-ngocok kontol Anto dengan cepat.

Creeeetttt…..sssrrrrrr…cccreeeett….creeettttt…cccr eeettt….sssrrrr…ccreeettt…ssrrrr…creetttttt.. dengan waktu hampir bersamaan keempat kemaluan mereka mulai memuntahkan lahar kenikmatan mereka.

Tubuh Anto, Dedi dan Roni tampak mengejang saat kemaluan mereka menyemburkan sperma mereka, kontol mereka berkedut-kedut saat menembakkan sperma, sementara itu tubuh Dewi terlihat bergetar dan mengejut-ngejut saat lubang senggamanya memuntahkan cairan kenikmatannya, dinding vaginanya berkedut-kedut saat cairan kenikmatannya keluar, Roni yang kontolnya berada dalam vagina Dewi merasakan kontolnya seperti dipijat-pijat lembut oleh dinding vagina Dewi.

Setelah badai nafsu birahi mereka mereda, dan setelah tetes terakhir cairan kenikmatan mereka menetes keluar dari kemaluan mereka, mereka berempat akhirnya terkapar, Dewi dengan wajah penuh oleh sperma Anto telungkup diatas tubuh Roni, diwajahnya tersungging senyum kepuasan, sambil memeluk tubuh Dewi, Roni memejamkan matanya, kontolnya masih terbenam dalam lubang vagina Dewi, ia masih merasakan dinding vagina Dewi berkedut-kedut lemah, Dedi sendiri setelah kontolnya tuntas menumpahkan sperma dilubang pantat Dewi, ia mencabut kontolnya kemudian ia merebahkan tubuhnya diatas karpet, dan Anto sendiri terlihat duduk bersandar disofa saat kontolnya tuntas menembakkan sperma diwajah Dewi, sementara kontolnya masih tetap berada dalam genggaman tangan Dewi.

Setelah beristirahat sejenak, mereka melakukan kembali persetubuhan itu, dengan berbagai posisi dan pertukaran tempat diantara ketiga anak muda itu, mereka lakukan ini sampai waktu menunjukkan pukul 5 sore, dan sampai pada waktu itu batang hidung Donipun tidak kelihatan, akhirnya ketiga anak muda itu berpamitan pulang kepada Dewi, Dewi mengantar mereka kepintu depan dan memberitahu mereka untuk lebih sering berkunjung walaupun tidak ada Doni terutama kalau suaminya sedang tidak ada di Jakarta, yang di iyakan oleh mereka bertiga. agar mereka bisa melakukan, setelah mengantar mereka Dewi menuju kekamarnya dan langsung menuju kekamar mandinya, ia segera membersihkan dirinya agar sisa-sisa sperma yang menempel ditubuhnya hilang agar tidak ketahuan oleh suaminya.

mimi susu besar cerita dewasa jilbab liar cerita air susu janda gejolak birahi mama cerita dewasa dibalik jilbab mamaku cerita jilbab liar nafsu liar jilbab erangan liar kenikmatan ngentot gairah liar binal di balik kerudung Gambar cewek dugem gairah liar di balik kerudung Gairah liar ibu berjilbab gairah ibu-ibu berjilbab memek ibu doni gairah liar ibu jilbab gairah dibalik hijab iatriku gairah stw memuncak gairah ibu-ibu stw 1-3 gairah dbalik jilbab Gairah dan desahan janda muda saat ngentot desah jilbab anal desah jilbab dipaksa desah liar janda desah liar jilbab desah nafsu stw

cewek bikini indo, daftar cerita panas wanita setengah baya, foto hot gaston, tante girang montok semok, ibu stw hijab bugil, cerita ml ibu hamil bergambar hot, cewek main badminton bugil, Cerita payudara tobrut abg, cantik hot asian bigil, foto abg telentang di entot hot, foto ibu ibu telanjang pakai bh, mimik tete pacar, tante stw cantik menggoda, Toket super montok, toket bh cewek sunda, memek abg berjilbab, janda muda tante, Foto bugil cewek di cium, majalah dewasa popular bugil, model indo susu gede bugil
.
Updated: Oktober 17, 2016 — 10:32 am
Mimik Susu © 2014