Mimik Susu

Kumpulan Foto Memek Bugil Terbaru

Cerita Dewasa: Indri, Gelora Gadis Muda – 1

Cerita Dewasa: Indri, Gelora Gadis Muda – 1 | Kembali ini adalah kisah true storyku, yang terjadi pada masa-masa kuliahku. Nama pelaku dalam kisah ini disamarkan, guna menghindari kesalahpahaman. Komentar dan saran pembaca silakan email.

Kisah ini terjadi saat Dino berumur kira-kira 22 tahun. Pada masa-masanya dimana keinginan mencoba segala hal baru selalu mendorong setiap perbuatan manusia. Hanya logika dan iman yang kuat yang dapat mengalahkan setiap keinginan itu. Dan Dino tidaklah termasuk pada golongan yang disebutkan diatas.

Cerita Dewasa: Indri, Gelora Gadis Muda - 1

Pada masa – masa itu sepertinya kehadiran seorang teman sangatlah penting. (..masa sich..?) Begitu juga Dino yang memiliki banyak teman itu tak pernah merasa sepi. Ada saja teman yang mendampinginya, baik saat – saat mereka bepergian ataupun kumpul-kumpul bersama. Biasanya yang selalu menjadi obrolan mereka apabila telah suntuk adalah para gadis – gadis. Ada saja cerita mengenai gadis- gadis yang kadang membuat mereka penasaran, melongo dengan takjub atau tertawa terpingkal – pingkal.

Suatu sore Dino mendapat telepon dari temannya Dudi, yang tinggal di seputaran wilayah Buahbatu. Dudi memintanya datang sore itu juga.

‘ Ada apa ya dengan Dudi ini……..?’tanya Dino dalam hati. Tetapi biasanya Dudi ini selalu membuat kejutan. Ada saja hal yang tidak di duga Dino dan teman – temannya yang dilakukan Dudi. Tapi sejauh ini hal-hal tersebut adalah hal – hal positif (…dari sudut pandang siapa ?…he..he..). Tak berpikir panjang Dino menyanggupinya.

Sore Sabtu itu Dino meluncur di jalanan, menggunakan mobil carry putih yang dipinjamnya kepada orangtuanya dengan berbagai alasan. Mengenakan jeans dan kaos berkrah setelah mandi sebelumnya ( ..rapi sekali…..!!). Sambil menyetir mulutnya bersiul mengikuti irama lagu riang yang terdengar mengalun dari Clarion, tape mobil masa itu. Jalanan belumlah seramai sekarang, sehingga tidak harus berkonsentrasi penuh menjalankan kendaraan.

Berbelok ke kanan pada lampu traffic, terus melaju dengan lancar. Kurang lebih 15 menit melaju di jalan Buahbatu itu kemudian berbelok ke kiri, masuk pada jalan kecil. Daerah itu merupakan tempat kediaman yang cukup strategis. Karena terletak dekat kota dan hamper semua penduduknya merupakan penduduk asli. Bangunan yang berdiri di daerah itupun sebagian besar adalah bangunan lama gaya tahun 60-70an. Meskipun tidak sebagus bangunan- bangunan di daerah jalan dago. Katanya daerah ini merupakan daerah pemukiman pekerja-pekerja administrasi pada jaman tersebut.

Setelah berbelok ke kanan pada ujung jalannya, mobil yang di kendarai Dino berhenti 200 meter dari belokan terakhir. Terlihat Dudi yang sebelumnya duduk di sebuah warung mendatanginya. Menyapanya dengan hangat.

“ Nah,…datang juga………………” ujar Dudi setelah berada di samping mobil.
“Santai kan……………………….?”tanyanya.
“Ayo ke rumah dulu………………”ajakn Dudi melangkah menuju arah rumahnya yan masuk ke dalam dari jalan tersebut. Setelah mengunci mobil, Dino berjalan mengikuti langkahnya dari belakang. Berbelok ke kanan, terus samapai pada sebuah belokan jalan kecil yang juga merupakan jalan masuk ke rumah Dudi temannya itu.Begitu memasuki pintu,….

“ Duduk ‘No,……… oh ya kenalin ini, Neng Indri, satunya Dian….” Ujar Dudi menyilakan.
“Dian itu cewekku.., jangan di ganggu…”kelakar Dudi menambahkan
“Dino………………”
“Dian………………”
“Indri………………” sahut gadis muda yang tengah duduk di kursi di ruang tamu tersebut.
“Ini lho neng…., Aa Dino yang Aa’ ceritakan kemarin itu” terang Dudi sambil mengocok sendok pada gelas minum yang tengah ia bikinkan.
‘Gadis yang mungil’ bisikku dalam hati menatap Indri. Manis wajahnya yang masih polos, tapi leluk-lekuk tubuhnya telah membentuk.

“ Sebentar ya……., Aa’ Dudi salin dulu……………………”teriak Dudi dari kamarnya setelah menghidangkan 3 cangkir teh hangat. Dino menyeruputnya, hmm begitu nikmat rasanya di sore ini. Tak lupa sebatang rokok menyelip di bibirnya menemani pembicaraan mengalir diantara mereka. Indri ternyata tidaklah sepolos wajahnya, pembicaraan yang Dino lontarkan dapat di imbanginya dengan baik. Berbeda dengan Dian yang lebih banyak diam.

‘ Hmm anak ini cukup bagus juga wawasannya……..”batinku kembali berbisik.
”Yok kita berangkat……….”ajak Dudi yang telah rapih keluar dari kamarnya. Berempat kami melangkah ke luar dari rumah itu setelah pamit pada orang tuanya Dudi.
“Neng di depan ya…………….?”perintah pada Indri.
“Aa’ mo pacaran di belakang, jangan liat-liat ya……”kelakar Dudi sambil memeluk pinggang Dian. Dian tersenyum kecil mencubit pinggang Dudi. Mobilpun melaju.
“Kemana kita ni Dud…………..”Tanya Dino melihat dari spion.
“Oh…ya bisa antar ke teteh dulu kan….” Jawab Dudi sambil memberitahu alamat kakaknya itu. Mobil pun mengarah ke selatan menuju rumah kakaknya Dudi. Dan sepanjang perjalanan itu Indri berbicara, mengajak ngobrol Dino. Ada-ada saja bahan pembicaraannya sehingga kekakuan mulai tersa mencair.

30 menit kemudian mobilpun menepi pada sebuah rumah di sebuah komplek. Dudi keluar sambil menggamit Dian.

“ Sebentar ya ‘No…………………”ujarnya melangkah memasuki halaman rumah tersebut. Entah ada apa keperluannya Dino tak mengerti. ‘Biar sajalah……..toh ada Indri yang menemaniku ngobrol’batinnya.

Dan pembicaran mereka berdua di mobilpun semakin hangat. Dino sangat respek pada gadis mungil itu. Kadang-kadang mereka berdua tertawa bersama. Celotehannya itu tak ada henti-hentinya. Tak lama Dudi pun datang kembali diiring Dian dan tetehnya Dudi. Setelah basa basi sesaat merekapun berangkat. Menuju selatan lagi ke sebuah tempat pariwisata seperti usul Dudi. Dino mengilkuti saja, pengen tau apa kelanjutan rencana Dudi teman baikknya itu.

Adzan magrib berkumandang saat mereka sampai di tepian sebuah danau. Embun sudah mulai turun. Dudi melangkah di ikuti Dian menuju sebuah warung. Langsung duduk bersila.

“No, Indri……… mo pesan apa……..”teriak Dudi melongokkan wajahnya di jendela warung. Dino menatap pada gadis muda di sampingnya….
“Aa’ mau pesan kopi dengan jagung bakar, Indri pesan apa……”Tanya Dino.
“Hmm…….teh manis dengan itu..tu, gorengan…………………..” jawabnya tersenyum. ‘Manis sekali senyumannya……..’
“Dud, kopi satu, teh manis satu, jagung bakar dan gorengan……”teriak Dino.
“Ga pakai lama ya………………………..”tambah Dino.

Kembali mereka berdua tenggelam dalam percakapan yang hangat. Saling berkelakar, ataupun berbincang serius. Pesanan pun datang, yang langsung di terima Dino. Meletakkan minuman mereka di dashboard, dan memberikan sepiring gorengan kepada Indri. Dan sambil memgunyah makanan mereka masing-masing obrolan pun mengalir kembali. Embun makin turun, sehingga jarak pandang menjadi semakin pendek. Cahaya lampu di warungpun tak cukup menerangi mereka berdua yang berada di dalam mobil.

“ Ayo kita pulang………………………….”. terdengar suara Dudi mendekat. Dino dan Indri serempak terperanjat.
“Bikin kaget aja kamu Dud………………”ujar Dino, mengemasi remah – remah sisa makanan mereka yang tak habis.
“Ini kembalikan dulu piring dan gelasnya…..”ujar Dino menyerahkan piring dan gelas yang telah kosong. Berlari kecil Dudi menuju warung, menyerahkan benda tersebut ke tangan seprang ibu tua pedagang warung tersebut, lalu kembali menuju mobil di tengah gerimis yang turun.

“ Uh……..dingin………………….”ujarnya menutupkan pintu mobil. Tak kecuali Dian yang telah berada di dalam mobil menggemeletukkan bibirnya. Langsung saja mobil berangkat, merayap pelan, karena pandangan yang terbatas akibat gerimis dan kabut. Setelah sampai di jalan utama mobil langsung Dino arahkan menuju kost-annya Dian sebagaimana petunjuknya.
“Aku nginap disini…….”ujar Dudi mengedipkan mata.
Dino melongo, tak bisa berkata-kata.
‘Trus bagaimana aku dengan Indri gadis muda ini?’ pik1r Dino. Sambil menjalankan mobil perlahan. Bingung tak tau harus bagaimana.
“Indri Aa’ anterin pulang jam segini ga pa-pa?” Tanya Dino harap-harap cemas.
“Jangan A’ jangan kerumah, sudah terlalu malam..”sahutnya denganmata bingung.
“Teruss………”
“ Pokoknya jangan ke rumah aja…..”ujarnya manja.

Terus terang, Dino bingung sekali saat itu, uang yang ada di dompetnya saat itu tak mencukupi untuk menginap di hotel. Pikirannya terus berputar ….
Akhirnya teringat ia pada Nunu, temannya sekomplek yang rumahnya biasa menjadi tempat berkumpul teman-temannya. Rumahnya hanya di isi oleh Nunu seorang sebab orangtuanya selalu berada di luar kota. Kesanalah mobil Dino mengarahkan mobilnya. Tepat jam 11 malam itu mobil putih dan isinya tiba di halaman rumah kecil tersebut. Kecil tapi cukup resik.Melongok dari celah pintu sebuah wajah lugu temannya itu.

“ Ada apa Din…, malam-malam gini….?”tanyanya sambil menyilakan masuk. Dino segera mendekat dan mengatakan hal yang membuatnya bingung. Nunu manggut-manggut dan mengerti keadaannya. Lalu ia bergerak ke sebuah kamar yang kosong yang diperuntukkan untuk tamu. Setelah mencuci muka dan bersih-bersih, mereka bertiga pun ngobrol di ruang tamu dengan hangat. Cukup akrab memang. Tak terasa waktu berlalu hingga Nunu yang tadi telah mengantuk kembali menguap.

“ Kalian teruskan saja ngobrol, aku tidur dulu sudah ga kuat…….”Ujarnya beranjak menuju kamarnya.
“Ok bos…….”sahut Dino dan Indri berbarengan.Kembali mereka tengeelam dalam percakapan hangat, cukup intim malah. Indri bersandar di bahu di dada Dino. Menonton acara TV yang membosankan. Dino mengelus-elus bahu Indri memberikan kenyamanan perlindungan. Mengharumi rambut gadis muda tersebut. Rasa hangat mengalir dari tubuh yang berdempetan tersebut, menyebar ke seluruh relung tubuh. Kadang mulut Dino mencium ubun-ubun gadia muda itu, tak ingin kehilangan rasa wangi yang terbersit disana.

“ A’………”bisik Indri hamper tak terdengar.
“Hmm…..”gumam Dino menanggapi.
“Indri ngantuk………….”ucapnya perlahan.
“Ya sudah kamu ke kamar saja….., Aa’ biar disini saja , ga enak sama Nunu”jelas Dino. Indri bangkit dan tiba-tiba. Sebuah kecupan kecil dijatuhkannya pada pipi Dino dan langsung melangkah mnuju kamar..

Dino terpana, terdiam, kembali tenggelam pada cara Tv yang membosankan itu. Menunggu kantuknya yang tak datang-datang juga. Akhirnya tak menunggu Dino pun bersiap-siap merebahkan dirinya di sofa di ruangan tengah tersebut Menatiksarung yang diberikan oleh Nunu. Baru saja matanya hendak terpejam.

“ A…………..”sebuah bisikan terdengar didepannya.
“Ng…………, ada apalgi………..?tanya Dino . Terpaut pandangannya pada wajah Inri yang telah berada di depannya.
“Indri takut……ga mo tidur sendiri……..”ujarnya dengan ekspesi meyakinkan.
“Temanin Indri di kamar….ya A’………..”tambahnya lagi sambil menyeret lengan Dino. Mau tak mau Dino terpaksa bangkit, mengikuti gadis muda yang menarik tangannya memasuki kamar. Indri menutupkan pintu kamar tersebut perlahan. Gadis itupun berbaring di sebelah kiri Dino memunggunginya. Gelisah ia rupanya. Terasakan dari gerakannya yang menjalar di kasur di ruangan itu.

“ Kenapa…., ga bisa tidur..?”Tanya Dino berbisik.
“Aa’ belum tidur……………? Tanyanya.
“Ga tau nih mata ga mo terpejam……..”tambahnya lagi seraya membalikkan badan, menatap ke arah Dino. Dino menundukkan wajahnya menatap mata gadis muda tersebut. Menarik dan mendekapnya hangat.

“ Ya, kesini deh lebih mendekat ke Aa’………………”pinta Dino lembut. Gadis muda itu menggeser tubuhnya, merebahkan kepalanya di dada Dino. Mendengarkan debur jantung lelaki itu berdegup bergemuruh. Dino mengecup kepala gadis muda itu dengan lembut, mengirimkan berjuta kedamaian. Indri mengangkat wajahnya, memandang ke arah Dino. Kembali kecupan di jatuhkan Dino, kini pada kening yang di hiasi rambut-rambut halus. Perlahan sekali, sangat perlahan…..

Setelah kecupan itu berlalu, Indri membuka matanya dan sambil menatap Dino bergerak keatas mewnjajari wajah lelaki itu. Diiringi kedua bola matanya meredup bibirnya mengecup lembut bibir Dino. ‘Lembut dan segar sekali bibir Indri ini’ batin Dino.

Dino bergerak mengambil inisiatif atas kesamaan hasrat yang terbaca sudah. Mengait bibir lembut yang bergerak menjauh. Segera melumatnya dengan hangat. Kedua bola mata Indri terbelalak lalu meredup pelan, ikut larut dalam irama alunan gelora hasrat yang mulai terbersit dalam dirinya. Kini kedua bibir mereka bertautan erat, saling melumat dan mengulum, membangkitkan hangatnya bara asmara dalam kebersamaan.

“ Mmmfhh……………………..”desah Indri perlahan.

Lidah Dino kini mencoba lebih intens, menyelusup melalui ke dua bibir lembut milik gadis muda itu, mencoba menemukan pasangannya. Kemudan mengait lidah lancip sang gadis mengajaknya bercengkrama dalam kelembutan basah mulutnya. Indri pun tak kalah hangatnya membalas. Lidah mereka saling berpalun, saling membelit dengan panasnya.

Tangan kiri Dino menjalar turun. Menyelusur di sepanjang punggung sang gadis, mengirimkan kehangatan di sepanjang perjalanannya. Bibir mereka masih bertaut makin erat, saling melumat tak henti-hentinya. Tangan Dino terus turun, meluncur di sepanjang kaos ketatnya Indri, terus ke bawah, menaik pada pinggang yang ramping menemukan bongkahan yang masih dilapisi rok tersebut. Meremasnya lembut……!!!

Bersambung… KLIK DISINI Cerita Dewasa: Indri, Gelora Gadis Muda – 2

cerita hot ngsek dengan 10 ABG teman indri dam 1 ngentot 10abg teman indri ngesek dengan 10 ABG teman indri

ibu tidur telanjang, memek smp bohay, model cwewk hot male, foto pijat selangkangan, meki bohay mulus menggoda, ngentot di tengah sawah, jupe pamer susu gede dan toket, Bikini cewek bugil cantik bahenol semok, Cerita sek pesembahan memek perawan, Memek model india, hot pan cewek indo, toket montok bra kekecilan, Tantegirangsemok, ngentot memek pacar stw, tante pantat gede tukan, cari tante gaul, Cerita hot ngentot dengan adik tingkat seksi, foto hot tante girang lagi ngetot, memek bobok, foto model bigini indonesia
.
Updated: Mei 1, 2016 — 10:33 am
Mimik Susu © 2014